My Corner (Happy Think, Happy Life)

Papahku Guru Terbaikku

Di tengah malam ku masih terjaga. Rasanya badan ini sudah begitu lelah dan mata ini masih sembab karena menangis seharian, tetapi rasa kantuk ini belum juga datang. Ku merasa haus yang amat sangat. Kuambil air segelas dari galon minuman air mineral. Kuamati ruangan keluarga masih juga menyala.

“Belum tidur teh?” sapa seorang laki-laki yang masih terjaga di ruangan keluarga.

“Belum, pah. Papah kenapa belum tidur?” tanyaku.

“Belum teh. Papah belum beres ngebungkusin kentangnya buat besok jualan.”

“Oh, mamah udah tidur pah?”

“Udah teh. Setelah Isya. Mamah uda mulai tenang dan tertidur.”

“Ooh..”

Ada wajah lelah terlukis di matanya.

Aku masih ingat kejadian tadi pagi. Saat mamah marahnya luar biasa. Gara-gara aku, setelah sholat Subuh tidur lagi dan bangunnya kesiangan. Sebenarnya ini hari Minggu, dan aku ingin berleyeh-leyeh di hari libur ini. Aku capek dengan kuliah dan tugas-tugasnya selama enam hari full. Aku pikir adikku bisa sedikitnya meringankan tugas-tugasku. Aku kan sudah membantu mamah melaksanakan tugas rumah selama enam hari, dan hari ini aku ingin libur. Tapi, mamah ga mau tau dengan keadaanku ini.

“Teteh ..!!! bangunn!! Jam berapa ini? Mamah sibuk dari subuh di dapur. Anak-anak mamah ga ada yang bantuuin…”Omel mamah pagi itu.

“Aduuh, mamah teteh masih ngantuk. Masa Didi dan Dina belum bangun juga siyh? Teteh capek mah..”

“Ga ada alasan..!! pokonamah kamu te harus bangun bantuin mamah..”

“Mah, ngantuk”

“Kamu teh, ngelawan!!!” Mamah mengomel lagi sambil menarik selimutku dan mengujani kaki dan badanku dengan pukulan menggunakan sapu lidi.

Aku pun bergegas bangun karena kaget. Sebelum beranjak ke kamar mandi, kulihat kedua adikku Didi dan Dina masih tertidur manis di kasurnya.

Emh, enak bener kalian ini masih tidur. Teteh Alya udah ‘dinyanyiin’ ama mamah.

“Didi, Dina!! Kalian teh banguuun!! Udah siang..” suara mamah terdengar nyaring dari sebelumnya.

Aku yang sedang membasuh muka pun sempat kaget karena teriakan mamah.

Ahh.. syukurin tah. Mereka kena marah juga. Emangnya aku aja yang kena marah. Adil kan sekarang? hehhe.. ujarku dalam hati.

Ketika ku keluar dari kamar mandi, kulihat wajah kedua adikku yang kesal dan ketakutan karena dimarahin mamah. Aku kasian juga ngelihat mereka kaya gitu. Mereka masih kelas 1 SMA dan 1 SMP. Aku takut jiwa mereka bakal tergoncang karena sering dimarahin.

Sebenarnya gak hanya sekali dua kali mamah bersikap seperti ini. Tapi setiap kali ia kesal. Wuuiih..marahnya dahsyat bukan main. Bagaikan naga yang siap menyemburkan apinya. Bahkan kami seringkali gak ngerti salah kami apa, sampai mamah selalu marah-marah tanpa jelas. Bahkan hal yang sepele pun tampak gueede di mata mamah hingga ia memuntahkan emosinya.

Sebenarnya papah gak tinggal diam. Dia selalu menenangkan hati mamah dan juga memberi pengertian kepada kami, anak-anaknya. Tapi emosi mamah tetap saja meledak-ledak. Bahkan jika kita tidak bersalah pun, bila berada dekat mamah dalam kondisi yang tidak kondusif seperti ini bakalan kena omelan juga. Seperti api yang siap menyulut dan membakar apa saja di dekatnya.

“Mamah sabar atuh mah. Kasihan anak-anak. Mereka masih belum dewasa.” Papah berusaha menenangkan.

“Iya, mamah tau. Tapi papah juga dong jangan membela anak-anak terus. Harus diajarin tanggung jawab. Mammah capek pah.”

“Iyah, papah tau mah. Mereka juga kan sedang belajar bertangggung jawab. Gak usah main bentak dan pukul. Bisa dilembutin dulu, dan beri pengertian.”

“Gak bisa pah. Kalo di lembutin mereka ngelunjak semua!!”

Papah pun hanya bisa mengalah dan mengurutkan dadanya. Papah mengalah bukan berarti lembek dan kalah, tapi ia mengalah karena bersabar. Bukankah bersabar ada usaha terlebih dahulu?

“Anak-anak. Maafin mamah kalian yah. Mamah kalian begini karena kecelakaan dulu. Bekas operasinya gak tuntas, sehingga kalo ada kesusahan suka merasa pusing dan sakit kepala jadi suka marah-marah. Dulu mamah ga begini. Mamah juga sering merasa capek karena sejak kita ga punya pembantu semuanya mamah yang kerjakan sendiri. Makanya kalian semua bantuin mamah yah? Teh Alya sebagai anak paling gede harus jadi contoh buat adik-adiknya.” Nasihat papah kepada kami semua.

Selalu begitu, papah yang meminta maaf dan menasihati kami. Sehingga di mataku papah adalah lelaki yang super tangguh dan penyabar.

Sebenarnya mamah juga suka minta maaf kalo udah marah-marah. Itu jika dia sadar. Tapi kalo ngga, mamah akan terus menceracau bahkan buka baju hingga terlihat pakaian dalamnya aja seperti orang gila hingga akhirnya kelelahan dan tertidur.

Seperti hari itu juga. Mamah mungkin menumpahkan semua kekesalannya pada kami semua. Apa yang kami lakukan semuanya salah. Semua anak-anaknya masuk kamar. Didi dan Dina masuk kamar mereka berdua dan mengunci pintunya. Sedangkan aku? aku lupa mengunci kamarku.

Mamah pun masuk kamarkuu dan menceracau di kamarku. Aku ketakutan. Papah berusaha membawa  mamahku sekuat tenaga ke kamarnya. Aku hampir dipukulinya habis-habisan, jika papah tak segera datang. Bahkan mamah pun tega menyuruhku keluar dari rumah. Aku sungguh tak mengerti apa salah kami semua pagi itu.

Aku pun sangat takut. Kuhadapkan badanku disisi ranjang. Kupegang lutut dengan dagu menempel dilutut. Badanku bergoyang hebat sambil menangis.

Papah menghampiriku dan lagi-lagi menasihati.

“Mamah sakit teh. Tolong teteh mengerti. Mamah sakit teh. Jangan sakit hati. Kita harus maklum. Kita yang sehat harus maklum. Mamah sakit teh.”

Aku mendengar dengan jelas kata-kata itu. tapi aku tak mau “mendengar” lagi. Aku lelah dengan sikap mamah padaku. Kenapa harus selalu aku? apa karena aku anak sulung, aku yang selalu jadi pelampiasannya?.

“Teteh takut..teteh takut..teteh takut..teteh takut..capek..capek..” ujarku sambil menangis dan setengah berteriak.

“Papah ngerti teh, tapi tolong maafin maamh yah? Minta maaf sama mamah karena tadi udah bikin kesel mamah karena bangun kesiangan”

“Teteh takut..teteh takut..teteh takut..teteh takut..capek..capek..”

“Teteh takut..teteh takut..teteh takut..teteh takut..capek..capek..”

“Teteh takut..teteh takut..teteh takut..teteh takut..capek..capek..”

“Kenapa harus minta maaf..kenapa harus minta maaf..kenapa harus minta maaf..aku gak salah..aku gak salah..aku gak salah..aku gak pernah ngerti…gak pernah..” tubuhku makin bergoyang hebat.

Papa kasian melihatku lalu ia pun pergi meninggalkanku sendirian yang menangis.

Tak lama kemudian mamah datang ke kamar. Mamah memelukku dan meminta maaf sambil menangis.

“Teteh Alya, maafin mamah yah. Mamah udah lepas kendali. Teteh mau maafin mamah kan?”

“Teteh takut..teteh takut..teteh takut..teteh takut..capek..capek..Kenapa harus minta maaf..kenapa harus minta maaf..kenapa harus minta maaf..aku gak salah..aku gak salah..aku gak salah..aku gak pernah ngerti…gak pernah..”

“Teteh.. maafin mamah yah. Mamah yang salah bukan teteh. Teteh gak salah . mamah yang salah.” Kata mamah sambil berusaha memelukku.

“Teteh takut..teteh takut..teteh takut..teteh takut..capek..capek..Kenapa harus minta maaf..kenapa harus minta maaf..kenapa harus minta maaf..aku gak salah..aku gak salah..aku gak salah..aku gak pernah ngerti…gak pernah..” aku terus-terusan menceracau seperti itu tak terkendali dengan goyangan tubuh yang semakin hebat.

Karena mamah merasa putus asa membujukku. Mamah pun berlari ke kamarnya sambil menangis. Setelah itu aku pun tak tahu apa yang terjadi selanjutnya. Aku merasa ruanganku gelap dan melayang.

Besoknya aku pun bangun karena aku akhirnya bisa tertidur. Entah karena siang hingga tengah malam aku pingsan dan terbangun kemudian tertidur lagi hingga esok harinya aku beraktifitas kembali.

Aku sudah lupa dengan kejadian itu. tapi mamah sepertinya tidak. Ia masih terus membujukku agar aku mau memaafkannya.

Aku pun memaafkan, tapi hanya di bibir tidak di hati. Karena biar bagaimanapun sudah hampir lima tahun mamah berbuat seperti ini sejak aku kelas tiga smp hingga sekarang, semester pertama kuliah. Aku kasian aja dengan papah. Papah lah alasan yang tepat bagiku untuk memaafkan mamah.
***

Rumah pun akhirnya terasa tenang tanpa omelan mamah yang luar biasa. Mungkin mamah sedang sadar.

Tapi ..

Sebulan kemudian mamah kembali ber-ulah. Bahkan lebih ganas dari sebelumnya. Aku yang sudah tau karakter mamah jika sedang meledak langsung masuk kamar, takut kena semprot. Aku udah trauma. Untung saja ketika itu adik-adikku masih ada di sekolahnya, jadi mereka pun tak jadi korban.

Aku sedih mendengar celotehan mamah bahkan hinaannya kepada papah. Mamah menyebut-nyebut ia menyesal telah menikah dengan papah. Nenek pun ikut campur dalam masalah ini. Nenek malah memarahi mamah yang sudah berkata kurang ajar pada papah.

“Nek. Anang kecewa. Anang gak tau harus berbuat apa. Usaha te udah buat nyari uang buat keluarga ini.tapi memang usaha Anang lagi sepi gak kaya taun-taun lalu. Rani marah sama Anang. Karena Anang waktu itu beli rumah gak bilang dulu ama Rani. Abisnya Anang bingung Rani marah-marah dan nangis karena sengketa rumah ini dulu. Tapi alhamdulillah beres, dan masalahnya Anang belum melunasi uang rumah yang dibeli. Tinggal 30 Juta lagi. Tapi Rani marah-marah terus. Pusing katanya, gak mau punya utang karena 2 bulan lagi jatuh tempo. Anang yang tanggung jawab sisanya bukan Rani. Rani yang rewel justru bikin Anang makin pusing dan gak bisa konsentrasi cari duit. Anang kecewa dan sedih waktu Rani bilang nyesel nikah sama Anang. Anang sudah berusaha bersabar dan menjadi ayah yang baik dan suami yang bertanggung jawab. Tapi Rani nya malah nyakitin hati Anang. Anang inget anak-anak. Kasian mereka kalau Rani dan Anang harus cerai walaupun sebenarnya Anang capek, Ene” kata papahku dengan emosi yang memuncak dan melankolis.

“Rani, kamu te sadar dengan ucapan kamu. Istighfar kamu te. Masa hanya masalah sepele aja kamu bilang nyesel nikah sama Anang. Masalah ekonomi itu biasa dalam rumah tangga. Kamu bingung dengan tiga anak. Ene mah dulu lebih pusing karena Ene anaknya 13. Tapi Ene percaya Apa suami yang bertanggung jawab dan Alloh yang ngasih rezeki bukannya suami kita. Jadi kamu harus minta maaf sama suami kamu.” Kata Ene.

Aku kaget mendengar pengakuan papah saat itu. Papah yang kulihat sangat tabah dan sabar ternyata hari itu mencurahkan isi hatinya.

Papah juga manusia biasa yang punya hati dan ia bukan robot yang hanya siap menerima semburan api dari mamah, papah juga ingin dimengerti ingin disayangi dan dikasihi. Kasian Papah.

Semoga ALLOH Membalas kebaikan hati papah yang bagaikan emas dengan istana di Syurga-Nya. Papah adalah lelaki Sholih dan luar biasa hebat.

Akhirnya pertengkaran itu bisa diredam oleh papah juga. Papah selalu mengalah walaupun mungkin hatinya pasti sangat sakit dan kecewa. Aku tau hal itu  dari papah. Papah seringkali curhat kepadaku tentang perasannya dan suka duka dirinya selama berumah tangga. Darinya aku banyak belajar tentang kehidupan dan menjadikanku sebagai anak sulung yang harus kuat dalam menghadapi segala persoalan hidup.

Papah juga seorang koki yang hebat. Apapun yang dimasaknya pasti selalu enak dan spesial. Masakan papah bisa mengalahkan masakan mamah bahkan seperti masakan restoran saja. Masakan papah yang sangat digemari aku dan anggota keluarga yang lain adalah nasi goreng buatannya. Sungguh enak sekali buatan papah tersebut. Bahkan aku pun pernah mencoba bumbu-bumbu yang papah bilang, tapi saat ku masak rasanya biasa aja, tidak seenak buatan papah. Selain itu juga telor ceplok buatan papah berasa spesial.
Papah seorang pekerja keras. Ia tak kenal lelah menghidupi anak dan istrinya. Selalu sabar dan syukur dalam menghadapi persoalan yang ada.

Papah seorang yang bijaksana dan tidak otoriter terhadap anak-anaknya. Bila anak-anaknya punya keinginan papah sangat jarang melarang (kecuali hal yang sangat krusial dan prinsipil). Papah selalu memberi pandangan baik dan buruk serta konsekuensi dari sebuah keputusan yang kita ambil. Hebatnya bila papah punya pandangan lain atau keinginan terhadap masa depan anaknya, maka papah tidak pernah memaksakan. Ia bahkan mempersilahkan anaknya untuk melaksanakan keinginannya terlebih dahulu kemudian bila mentok atau gagal maka mau tak mau anak-anaknya harus mengikuti keinginan papah.

“Teteh mau masuk SMA mana?” tanyanya suatu hari selepas ujian akhir.

“Teteh pingin masuk SMA 20 pah. Soalnya teman-teman banyak yang daftar kesana. Tapi satu lagi teteh bingung ke SMA mana. Kalau ke SMA 10 bagaimana pah? Kan itu almamaternya kebanyakan anak-anak disini. Lagian dekat juga kan dari rumah, gak terlalu jauh, ” Jawabku.

“ Terserah teteh aja mana yang terbaik. Tapi papah inginnya teteh meneruskan ke pesantren aja. Itu juga kalau teteh tidak masuk ke SMA negeri. Karena papah khawatir kalo teteh masuk SMA Swasta, jadi lebih baik masuk pesantren aja” Kata papah.
Begitulah Papah. Ia selalu mengantisipasi kemungkinan-kemungkinan. Walaupun hasil ujian belum keluar, papah dan aku berusaha mencari dan melihat-lihat pesantren mana yang cocok denganku.

Akhirnya hasil ujian pun keluar dan aku masuk ke SMA negeri. Papah pun merelakan keputusanku. Asal aku bisa nyaman bersekolah disana.

Ada lagi kejadian yang menunjukkan kebijaksanaan papah.

“Pah, teteh mau ikut SPMB. Mau daftar ke perguruan tinggi negeri. Boleh kan pah?” tanyaku.

“Terserah teteh aja. Tapi papah ingin teteh masuk pesantren. Ada pesantren selama satu tahun.”

“Tapi teteh gak mau peantren ah pah. Pingin kuliah kaya temen-temen yang lain.” Jawabku.

“Tapi ini gak lama teh Cuma satu tahun. Anggap aja pesantren kilat. Kan teteh dulu suka ikut pesantren kilat.” Jawabnya.

Akhirnya aku pun mengikuti ujian SPMB. Dan saat pengumuman tiba, namaku tidak tercantum di PTN yang kupilih.

“Pah, teteh gak lolos SPMB nih.” Kataku.

“Alhamdulillah, doa papah terjawab.” Jawabnya.

“Ya, udah kalo gitu teteh mau deh ngelaksanain amanah papah.” Kataku walaupun dengan agak kecewa.

“Alhamdulillah, teteh pasti akan dapat banyak ilmu dan teman disana.”

Benar saja apa yang papah katakan. Banyak hikmah yang aku dapat selepas menjadi alumni di pesantren enam bulan tersebut. Aku pun kuliah selepas pesantren. Papah pun menyetujuinya.

Yah begitulah papah. Papah selalu nomor wahid kalo soal pendidikan anak-anaknya. Sedangkan mamah hanya sebagai partner papah saja.

Papah selalu spesial di mataku. Luar biasa. Saat aku bingung harus mencari tambahan biaya kuliah karena saat itu ekonomi keluarga sedang tidak bagus. Papah yang menyemangatiku untuk rajin belajar dan berorganisasi. Agar aku memperoleh banyak teman, pengalaman dan ilmu tentunya. Akhirnya aku pun mendapat beasiswa dari kampus dan tempatku berorganisasi. Lagi-lagi papah yang membantuku mengurusi administrasi sebagai syarat kelengkapan beasiswa yang mepet hari itu juga (karena mendadak di telepon dari kampus hari itu juga) hingga akhirnya dari uang tersebut aku bisa beres kuliah dan tidak lagi terkendala biaya hingga wisuda.

Papah yang sabar mampu membuat mamah sekarang tidak ngomel-ngomel lagi seperti dulu. Mamah pun mulai menjadi orang penyabar dan gak gampang marah, karena kesabaran papah menemani mamah dan mengantar berobat kesana kemari.

Kini aku telah menikah dengan seorang lelaki yang tak kukenal lama sebelum menikah. Ia adalah lelaki yang kuinginkan dan kudambakan. Ia adalah lelaki yang berkarakter seperti papah. Dan kuharapkan suamku bisa jadi suami dan ayah yang baik dan dibanggakan istri dan anak-anaknya kelak. Sama seperti papah.

Sebenarnya tak cukup banyak kata-kata yang bisa aku lukiskan untuk menggambarkan tentang papahku itu.

Papah, aku selalu sangat merindukanmu. Dalam malam-malam sebelum tidurku tak lepas ku sebut namamu. Dalam doa-doaku panjatkan tak luput namamu kuhadirkan.
 

 papah 1Papah, teringatku padamu pada sebuah album kenangan lusuh berwarna merah tua, kau memangkuku di bahumu berlukiskan senyum indah di wajahmu. Kulihat warna kegembiraan di rona wajahmu karna ku anak muggaran mamah dan papah.
    

 

 

 

 

 

papah 2Papah, kau adalah panutan bagiku. Dalam senangmu kau tak lupa untuk mengajarkan rasa bersyukur dan rendah hati. Agar anakmu tak menjadi orang yang sombong dan tinggi hati. Kau tolong mereka yang dalam kesempitan tanpa mengharap balas dan arti. Kau adalah yang terbaik sepanjang hidupku.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on Juni 1, 2013 by in cerpen.

Award Kontest Blog

Warung Blogger

Kumpulan Emak-Emak Blogger

Komunitas Bunda Terampil Menulis

Visitors Flag

Flag Counter

Live Traffic Feed

Yang berkunjung Ke Blog Saya

  • 39,686 hits

PageRank My Blog

Google PageRank Checker Powered by  MyPagerank.Net

Masukkan alamat surat elektronik Anda untuk mengikuti blog ini dan menerima pemberitahuan tentang tulisan baru melalui surat elektronik.

Bergabunglah dengan 38 pengikut lainnya

%d blogger menyukai ini: